#

Ratusan Roket Hamas Hujani Israel

  • Bagikan
Hamas menembakkan lebih dari 130 roket ke arah Tel Aviv, setelah pasukan Israel meratakan menara pemukiman di Jalur Gaza. (Foto: Twitter @MiddleEastEye/AFP)

Theacehpost.com | YERUSALEM – Hamas telah ‘menghujani’ lebih dari 130 roket ke Tel Aviv pada Selasa, 11 Mei 2021 malam sebagai tanggapan atas serangan udara Israel yang meratakan blok menara di Jalur Gaza.

Sebuah blok perumahan 13 lantai di Jalur Gaza runtuh pada Selasa malam setelah terkena serangan udara Israel.

Rekaman video menunjukkan tiga kepulan asap hitam tebal naik dari menara Gaza, lantai atasnya masih utuh saat jatuh.

Bangunan itu menampung kantor yang digunakan oleh kepemimpinan politik penguasa Islam di wilayah kantong itu, Hamas, dilansir dari Arab News, Rabu, 12 Mei 2021.

Listrik di sekitar lokasi padam, dan warga menggunakan senter. Tak lama setelah serangan itu, Hamas dan kelompok Jihad Islam mengatakan mereka akan membalas dengan menembakkan roket ke Tel Aviv.

Sirene serangan udara dan ledakan terdengar di sekitar kota, dan langit diterangi oleh rentetan rudal pencegat yang diluncurkan ke arah roket yang datang.

Pejalan kaki berlindung, dan pengunjung keluar dari restoran Tel Aviv sementara yang lain tiarap di trotoar saat sirene berbunyi. Stasiun televisi Israel mengatakan tiga orang terluka di pinggiran kota Holon.

Otoritas Bandara Israel mengatakan telah menghentikan lepas landas di bandara Ben Gurion Tel Aviv untuk memungkinkan pertahanan langit. Departemen Luar Negeri AS mendesak kedua belah pihak menahan diri.

“Kami sekarang memenuhi janji kami,” kata Hamas dalam sebuah pernyataan.

Brigade Qassam meluncurkan serangan roket terbesar mereka terhadap Tel Aviv dan pinggirannya, dengan 130 roket, sebagai tanggapan atas penargetan musuh terhadap menara tempat tinggal.

Beberapa jam sebelumnya, Israel telah mengirim 80 jet untuk membom Gaza dan tank massal di perbatasan ketika serangan roket menghantam kota-kota Israel untuk hari kedua, memperdalam konflik di mana setidaknya 28 orang di kantong Palestina dan dua di Israel telah tewas.

Penduduk blok dan orang-orang yang tinggal di dekatnya telah diperingatkan untuk mengevakuasi daerah itu sekitar satu jam sebelum serangan udara, menurut saksi mata, dan tidak ada laporan korban dua jam setelah itu runtuh.

Pecahnya pertempuran paling serius sejak 2019 antara Israel dan faksi bersenjata di Gaza dipicu oleh bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa Yerusalem pada hari Senin.

Kota suci bagi orang Yahudi, Muslim dan Kristen ini telah tegang selama bulan Ramadhan, dengan ancaman putusan pengadilan yang mengusir warga Palestina dari rumah-rumah yang diklaim oleh pemukim Yahudi telah menambah gesekan antara kedua negara.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel akan meningkatkan serangannya di Gaza, daerah kantong 2 juta orang, sebagai tanggapan atas serangan roket.

“Kekuatan serangan dan frekuensi serangan akan ditingkatkan,” katanya dalam sebuah pernyataan video.

Dalam satu jam, Israel mengatakan telah mengerahkan jet untuk membom lokasi peluncuran roket di dan sekitar Kota Gaza. []

  • Bagikan
# #