#

Kisah Mualaf Asad, Jurnalis Yahudi yang Terpikat Arab dan Islam

  • Bagikan
Leopold Weiss alias Muhammad Asad. (Foto: Istimewa)

Theacehpost.com | BANDA ACEH – Suatu hari pada September 1926, seorang jurnalis muda Yahudi naik kereta Berlin. Namanya Leopold Weiss.

Kebudayaan tinggi Eropa, kemajuan ilmu pengetahuan dan kemajuan materi belumlah cukup untuk membahagiakan rakyatnya.

Di sekelilingnya, dia melihat wajah-wajah yang tidak bahagia dan hampa. Itulah awal mulanya mencari jalan spritual, hingga menjadi seorang muslim.

Lahir pada 1900 dari orang tua Yahudi yang nenek moyangnya adalah pemuka kerabian, dia secara resmi masuk Islam beberapa hari setelah perjalanan Berlin itu.

Ketika meninggal hampir satu abad kemudian, tepat 1992, dia adalah seorang intelektual terkenal yang dikenal di seluruh dunia muslim sebagai Muhammad Asad.

The Road to Mecca, memoarnya yang terkenal, telah membantu memperkenalkan Islam kepada banyak orang.

“Mungkin tidak ada buku lain kecuali Alquran itu sendiri yang menyebabkan lebih banyak orang masuk Islam,” tulis Murad Hofmann, seorang diplomat Jerman, dan dirinya sendiri seorang mualaf, dilansir di TRT World, Selasa. 27 April 2021.

Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan, yang menjalani kehidupan glamor sebagai pemain kriket, menyebut Asad sebagai motivasi yang membawanya ke jalur religius.

Sayyid Qutb, seorang tokoh terkemuka di Ikhwanul Muslimin, mengambil dari karya Asad untuk membentuk pandangannya sendiri tentang politik Islam.

Margaret Marcus, seorang wanita muda Yahudi, meninggalkan kehidupan di New York untuk tinggal di Lahore setelah membaca The Road to Mecca.

Dia mengadopsi nama Maryam Jameelah dan menjadi cendekiawan Islam yang terkenal. Terjemahan Alquran Asad dalam bahasa Inggris disandingkan dengan terjemahan Marmuduke Pickthall dan Abdullah Yusuf Ali.

Meskipun pengalaman mualafnya sering ditulis, pertaubatannya bukanlah hasil dari wahyu yang tiba-tiba. Itu sebagian terkait dengan kekacauan yang disaksikan Asad muda di Eropa setelah Perang Dunia I.

Asad dibesarkan di Lwow, sebuah kota yang pada awal abad ke-20 merupakan bagian dari Austria, di rumah ayahnya yang kaya, seorang pengacara kaya.

Meskipun orang tuanya tidak terlalu religius, guru privat melatihnya dalam kitab suci Yahudi dan pada waktunya dia dapat dengan percaya diri mendiskusikan eksegesis (penafsiran) Alkitab, kumpulan komentar religius yang kompleks.

Setelah dia masuk Islam, hal tersebut membantu pemahamannya tentang Alquran.

“Jadi, pada usia tiga belas tahun, saya tidak hanya bisa membaca bahasa Ibrani dengan sangat lancar, tetapi juga berbicara dengan bebas ,dan sebagai tambahan cukup mengenal Aramiac,” tulisnya.

Agama adalah hal terakhir yang ada di benaknya ketika dia masuk Universitas Wina pada 1920 untuk mempelajari sejarah seni. Hari-harinya dihabiskan untuk mempelajari filosofi, malam hari di klub.

Seperti anak muda lainnya, Asad sedang mencari jawaban setelah Perang Dunia I yang berdarah, yang melanda Eropa antara 1914 dan 1918.

Disiplin Eropa, norma Victoria, semua telah dibuang selama perang ketika sesama orang Eropa saling mengebom kota hingga terlupakan. Akibatnya datanglah penderitaan dan pencarian jiwa.

Setelah kalah perang, ekonomi Jerman menanggung beban reparasi. Inflasi sangat tinggi sehingga orang-orang kelas menengah menjual pusaka dan furnitur keluarga untuk bertahan hidup.

Gelisah dan tidak bisa fokus, Asad keluar dari universitas untuk mengejar karier sebagai penulis.

Asad melakukan perjalanan ke Berlin sendiran, di mana dia bermain-main dengan dunia seni untuk sementara waktu, menulis naskah film dan menghabiskan apa pun yang dia peroleh untuk pesta sepanjang malam yang melibatkan minuman keras dan wanita.

Sebagian besar waktu, dia tetap kekurangan uang. Dia sempat bekerja untuk sebuah kantor berita dan menciptakan berita hangat ketika dia mewawancarai Madame Gorky, istri dari penulis terkenal Rusia, Maxim Gorky.

Tapi Asad tidak pernah benar-benar menetap. Sesuatu yang lain memanggilnya, yaitu panggilan ke Islam, dan jalannya akan melewati Yerusalem.

“Asad jatuh cinta pada orang Arab, sebelum dia jatuh cinta pada Islam,” kata Shalom Goldman, seorang profesor agama di Duke University, yang sedang menulis sebuah buku tentang tokoh-tokoh Yahudi yang masuk Islam.

“Islam adalah cara menjadi orang Arab. Itulah sebabnya, alih-alih bersekolah di sekolah agama, dia tinggal bersama suku nomaden Arab selama enam tahun di Arab Saudi,” tambah Goldman.

Asad pertama kali menjumpai dunia muslim pada 1922, ketika dia melakukan perjalanan ke Palestina atas undangan pamannya, Dorian, seorang psikiater dan salah satu murid Freud. Saat itu adalah masa pergolakan politik dan perselisihan di Palestina.

Zionis sedang melobi untuk sebuah bangsa Yahudi, terkadang dengan kekerasan. Puluhan ribu orang Yahudi bermigrasi ke Palestina dari Rusia dan tempat lain sehingga mengubah demografinya.

Tetapi, bagi Asad, tampak bahwa orang nomaden Arab muslim setempat dengan kejujuran, kesederhanaannya dan unta, serta kampnya lebih dekat dengan karakter Ibrani yang dia pelajari sebagai anak laki-laki dalam perjanjian lama daripada seorang Yahudi eropa modern.

Dalam beberapa kesempatan, Asad berkonfrontasi dengan para pemimpin Zionis seperti Dr Chaim Weizmann, mendorong mereka untuk menjelaskan bagaimana orang Yahudi dapat mengklaim memiliki lebih banyak hak daripada orang Arab Palestina yang telah tinggal di wilayah tersebut selama dua ribu tahun.

Anti-Zionisme Asad mengakar kuat. Itu bukanlah sesuatu yang dia adopsi agar lebih diterima muslim.

Salah satu teman terdekat Asad di Palestina, Jacob de Haan, seorang jurnalis Yahudi Belanda, dibunuh ekstremis zionis karena penentangannya yang gigih terhadap cara orang Arab diperlakukan.

Bertahun-tahun kemudian ketika Israel mencoba untuk mengklaim seluruh Yerusalem, Asad terus membela hak-hak orang Palestina.

Zionis ingin menjadikan Yerusalem sebagai ibu kota Israel selamanya, tulisnya dalam artikel The Vision of Jerusalem yang diterbitkan pada tahun 1982.

“Tapi keabadian adalah atribut hanya dari Tuhan.” katanya.

Dia berbicara dan menulis tentang bagaimana Islam memandang Yerusalem sebagai “Kota Suci” untuk semua agama dan bukan real estate yang diberikan sebagai warisan kepada orang-orang Yahudi saja.

Selama tinggal di Palestina dan perjalanan berikutnya ke Yordania, Mesir dan wilayah muslim lainnya, selama beberapa tahun berikutnya Asad mengembangkan ketertarikan pada orang Arab dan cara hidup mereka.

Ceritanya yang diterbitkan di Frankfurter Zeitung, salah satu jurnal Jerman yang paling dihormati, berbicara tentang orang Arab sebagai orang-orang yang “diberkati” yang menjalani kehidupan yang sangat sederhana, yang secara langsung mengarah dari lahir sampai mati.

Artikel-artikelnya kemudian disusun sebagai buku pertamanya, The Unromantic Orient.

Bertahun-tahun kemudian ketika dia diminta untuk berbicara tentang terjemahan Alqurannya, Asad malah mendedikasikan sebagian besar pidatonya tentang mengapa dia pikir Tuhan memilih untuk mengirim utusan terakhir-Nya ke tanah Arab.

Kehidupan yang sulit di gurun membuat orang nomaden Arab menyadari betapa tidak pentingnya dirinya. Menurut Asad, seorang nomaden menghargai bahwa di luar banyak dewa suku Arab, harus ada satu yang tertinggi yang menopang kehidupan.

Setelah pengalamannya di Palestina, dia melakukan perjalanan lebih jauh ke semenanjung Arab, di tempat yang sekarang menjadi Arab Saudi, membenamkan dirinya dalam kehidupan gurun dan menjadi orang Arab virtual sebagaimana terbukti dari penguasaannya atas bahasa Arab.

Selama enam tahun, dia hidup di antara suku-suku nomaden di Arab Saudi, menunggang unta, mengenakan pakaian, dan mempelajari dialek mereka.

Dari Arab Saudi hingga Pakistan dan Amerika Serikat, Asad telah meninggalkan pengaruh abadi dalam membantu ribuan orang menemukan keyakinan mereka. []

  • Bagikan
# #